HOME
HEADLINE NEWS :
 

Kamis

Keistimewaan Bulan Sya’ban

0 komentar
Diantara peristiwa bulan saban yang punya nilai sangat penting adalah perubahan arah kiblat dari mengarah ke kabah kemudian dirubah menghadap ke baitul maqdis dipalestina, pada saat beliau menginjakan kakinya di kota madinah datanglah perintah kepada Rasullah untuk merubah arah kiblat yaitu dari menghadap ka’bah pindah menghadap baitil maqdis. Yang mana pada prinsipnya Rasulullah mengarah kemanapun tidak ada masalah karena yang disembah hanya Allah Taala.

Didalam kota madinah terdapat sekelompok penduduk yahudi dan nasrani yang mana mereka pada dasarnya benci dan memusuhi islam [ Rasulullah ] seperti yang tertera dalam Alquran tidak akan rela orang yahudi dan nasoro kepada orang islam sampai orang islam itu masuk pada agama mereka. Disaat pemindahan kiblat ini, mereka mulai menyebarkan fitnah-fitnah yang menyebabkan sebagian para muallaf [ orang yang baru masuk islam ] dan orang yang lemah keislaman dan keimanannya, dengan cara mereka mengatakan lihatlah Muhammad pemimpin kalian itu yang telah melanat, menghina dan menggunjing kami tetapi dia menghadap ke kiblat kami .
Dan sejak kejadian itu Rasulullah sering menengadahkan wajahnya yang mulia ke langit, mengharap pada Allah untuk memindahkan kembali kiblat [menghadap kabah ], seperti yang telah tertera dalam Al Quran: sungguh Kami [sering ] melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu kea rah masjidil harom. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya.. dan sesungguhnya orang (yahudi dan nasrani) yang diberi al-Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling kemasjidil haram adalah dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.
Setelah turunnya ayat ini maka hati beliau sangat senang dan muka beliau berseri seri karena pengharapannya dikabulkan oleh Allah. Dan dari ayat ini dapat kita simpulkan bahwa perhatian dan kecintaan Allah kepada rasulullah amat besar sekali. Allah tidak mau beliau bersedih, tidak mau diri beliau terganggu, lebih lebih gangguan dari orang musyrik ( yahudi dan nasrani ) yang telah mendustakan beliau. Karena Nabi Muhammad adalah Habibullah ( kekasih Allah ).
Seperti yang telah diriwayatkan, ketika Nabi Muhammad bertanya pada Allah wahai Allah engkau telah menjadikan Nabi Ibrahim sebagai kholilullah dan Nabi Musa sebagai Kalimullah dan Nabi Isa sebagai Ruhullah, maka kamu jadikan aku sebagai apa wahai Allah ? Maka Allah menjawab engkau adalah Habibullah (kekasihku ) wahai Muhammad . Jadi pastilah Allah Taala tidak senang dan tidak rela melihat kekasihnya terganggu.
Unduh Adobe Flash player
Patut saya ucapkan terima kasih kepada sobat, atas kunjungannya ke Jago Copy Blogspot
  • Oya Sobat Qu, Jangan lupa Komentarnya, Like Facebook Jago Copy dan Follow Twitter saya ya.. dibawa ini

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Terima kasih atas kunjungan, Jangan lupa komentarnya

    Lintas Islam

    Selengkapnya »

    Informasi

    Selengkapnya »

    Lintas Budaya

    Selengkapnya »

    Lintas Makalah

    Selengkapnya »
     

    About Me

    Foto saya

    Ervanda Saputra / Ungo
    Pemilik Webblog ini Ervanda Saputra atau lebih dikenal dengan gelar Ungo, ungo mulai terjun didunia bloging sejak
    pertengahan tahun 2007, awalnya ungo memag tidak mengenal yang namanya internet apalagi dengan bloging ini..! Selengkapnya

    Followers

    Pengikut G+

    Copyright © JAGO COPY BLOGSPOT | All Right Reserved.
    Template By Ervanda.info
    Bloggers - Meet Millions of BloggersHosting Gratis