HOME
HEADLINE NEWS :
 

Rabu

Pentingnya Bicara Positif

0 komentar
Oleh Mira Kania Dewi
"Ma...ada surat dari sekolah," celetuk bungsuku riang selepas pulang sekolah. Kubuka perlahan surat yang disodorkannya kepadaku.
"Ada Sains Fair di sekolah bulan depan. Aku mau buat percobaan apa ya Ma?" lanjutnya penasaran seraya merapikan tas sekolahnya. Aku baca dengan teliti surat yang kini ada di tanganku.

Tiga hari berlalu, kami masih bingung menentukan topik percobaan. Belum ada gambaran sama sekali tentang percobaan seperti apa yang akan kami pilih. Masih 'blank'.

Kami terus mencari ide-ide yang dianggap menarik. Sedikit demi sedikit, secercah cahaya mulai tampak. Jalan mulai terbuka. Perlahan namun pasti, kami berusaha memilah dan memilih beberapa topik, menimbang dan memutuskan satu per satu sumber-sumber yang kami dapat. Alhamdulillah akhirnya kami berhasil mendapatkan dua buah topik percobaan yang kami anggap laik tampil. Hore!

Kali ini aku akan menguraikan sedikit tentang salah satu percobaan yang telah kami lakukan. Percobaan ini bukanlah hal baru, jadi kami bukanlah orang pertama yang pernah memulainya tetapi sudah ada seseorang yang telah melakukannya, entah kapan dan di mana. Aku lupa.

Kami memberi nama percobaan tersebut dengan judul 'Pentingnya Bicara Positif'. Tentu pembaca berpikir, kenapa kami memilih topik seperti ini ? Apa yang mendasarinya? Apa pula hubungannya dengan Sains? Nah, itu dia! Kami berusaha mencari tahu.

Kami melakukan prosedur percobaan yang boleh dibilang hampir sama dengan percobaan terdahulu. Berikut adalah langkah-langkahnya :

1) Kami memasukkan nasi putih secukupnya (dari beras yang sama) ke dalam dua buah toples A dan B.
2) Sebelum toples A ditutup, kami mengucapkan kata-kata positif kepada nasi tersebut dengan nada lembut, seperti : subhanalloh, sayang, cantik, I love you, dan lain-lain.
3) Sebaliknya untuk nasi di toples B kami mengucapkan kata-kata negatif dengan nada menyentak/tinggi, seperti : nakal, jelek, bodoh, kurang ajar dan lain-lain.
4) Nasi yang terdapat dalam toples tertutup A dan B kami biarkan selama kurang lebih 6 hari.

Singkat cerita. Enam hari berlalu. Pada hari ke-6 kami membuka masing-masing toples. Apa gerangan yang akan terjadi? Jantung kami jadi dag-dig-dug-der.

Saudaraku, terus terang semula kami ragu dan khawatir jika percobaan ini tidak berhasil. Kami beranggapan mana mungkin ada pengaruhnya berbicara kepada benda mati. Kami was-was jika hasil yang diperoleh sama saja alias sami wae. Namun kami menjadi tercengang setelah melihat hasilnya dengan mata kepala sendiri.

Tak disangka saat toples A dibuka, kami mendapatkan hasil yang menakjubkan! Kami perhatikan bahwa seluruh permukaan nasi ditutupi oleh jamur yang berserabut berwarna putih-krem. Bentuknya seperti kapas. Kami tak tahu jamur jenis apa gerangan. Yang jelas, indah nian dipandang mata. Selain itu nasi tersebut baunya harum seperti wangi tape atau wangi kulit jeruk.

Namun lain halnya dengan nasi dalam toples B. Di beberapa bagian permukaan nasi, tampak tertutupi oleh jamur-jamur yang berwarna hitam, bergumpal-gumpal. Jika dilihat dengan seksama nasi tampak berair/lembek. Baunya pun menusuk hidung seperti bau busuk atau nasi basi.


Subhanalloh! Mulut kami menganga lebar seolah tak percaya dengan apa yang kami dapati. Ternyata terdapat perbedaan yang sangat mencolok antara toples A dan B. Ternyata begitu besar pengaruh kata-kata.

“Kok bisa begitu ya sayang?” sahutku kepada gadis cilikku.
“Iya, Ma. Kok bisa ya?” Jawab bungsuku mengikuti.
Kami bertatapan keheranan.

Wah! Ternyata dahsyat sekali mulut kita ini. Kita tak boleh sembarangan bicara. Jika terhadap nasi yang dianggap benda mati saja 'ada' bahkan ‘sangat besar’ pengaruhnya, apalagi kepada sesama manusia? Yaa Rabb, ampunilah kami.

Pantaslah Nabi yang mulia, Rasulullah SAW berpesan kepada kita semua,
“Barangsiapa yang beriman pada ALLAH dan hari akhir maka hendaklah berkata baik atau lebih baik diam.” (HR Bukhari Muslim)
Tak heran ada istilah silent is golden, hati-hati dengan mulut buaya(rayuan), mulutmu harimaumu, lidah lebih tajam daripada pisau dan masih banyak lagi. Karena memang, kata-kata punya kekuatan yang luar biasa.

Ini cambuk buatku untuk lebih sopan dan santun dalam berkata-kata kepada orang lain. Ini tamparan buatku untuk lebih halus dan lembut ketika berbicara kepada orang-orang terdekat yang sangat aku cintai. Suami, anak-anak, orang tua, dan keluarga. Ini sebuah pelajaran berharga yang harus aku petik hikmahnya. Jangan lagi bicara yang tidak perlu dan meremehkan. Usah lagi mengeluarkan kata-kata yang kotor dan menyakitkan. Tinggalkan keburukan.

Kita tahu, setiap ada sebab pasti ada akibat, setiap ada aksi pasti akan timbul reaksi. Maka, mungkinkah udara yang keluar dari mulut yang berbicara postif mengandung rangkaian molekul yang cantik, sehingga hasil yang diperoleh pun rupawan? Ataukah akan terjadi untaian molekul yang sebaliknya jika kata-kata yang dikeluarkan adalah negatif? Ah, aku masih belum tahu. Aku berharap semoga suatu saat kelak akan ada seseorang yang akan menelitinya. Aamiin.

Sumber : www.eramuslim.com
Unduh Adobe Flash player
Patut saya ucapkan terima kasih kepada sobat, atas kunjungannya ke Jago Copy Blogspot
  • Oya Sobat Qu, Jangan lupa Komentarnya, Like Facebook Jago Copy dan Follow Twitter saya ya.. dibawa ini

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Terima kasih atas kunjungan, Jangan lupa komentarnya

    Lintas Islam

    Selengkapnya »

    Informasi

    Selengkapnya »

    Lintas Budaya

    Selengkapnya »

    Lintas Makalah

    Selengkapnya »
     

    About Me

    Foto saya

    Ervanda Saputra / Ungo
    Pemilik Webblog ini Ervanda Saputra atau lebih dikenal dengan gelar Ungo, ungo mulai terjun didunia bloging sejak
    pertengahan tahun 2007, awalnya ungo memag tidak mengenal yang namanya internet apalagi dengan bloging ini..! Selengkapnya

    Followers

    Pengikut G+

    Copyright © JAGO COPY BLOGSPOT | All Right Reserved.
    Template By Ervanda.info
    Bloggers - Meet Millions of BloggersHosting Gratis